Melawan Sunat Perempuan

Sunat perempuan dianggap sebagai praktik yang melanggar hak anak perempuan dan perempun dewasa.

Di Indonesia praktik sunat perempuan masih jamak dilakukan dengan berbagai alasan, menjalankan tradisi dan sebagiannya alasan agama. Dalam Islam, misalnya, praktik sunat perempuan dianggap sebagai tindakan memuliakan perempuan.

Sunat perempuan memiliki ragam praktik dan berbeda antara satu negara dengan negara lain, satu budaya dengan budaya lainnya. Misalnya, di sebagian tempat, termasuk Indonesia, praktik itu dilakukan dengan penusukan atau sayatan kecil pada ujung atau bagian lain. Di tempat berbeda, sunat perempuan dilakukan dengan menghilangkan seluruh klitoris dan bahkan seluruh labiaminora dan labiamayora.

Banyak studi menunjukkan sunat perempuan memiliki dampak negatif terhadap fisik dan psikis perempuan. Secara fisik sunat perempuan dinilai bisa memicu gangguan kesehatan seksual dan reproduksi perempuan. Secara psikis bisa menimbulkan traumatik dalam kehidupan perempuan.

Ideologi patriarkhi Dalam kajian mengenai seksualitas praktik sunat perempuan dilakukan sebagai bentuk penundukkan terhadap otonomi tubuh perempuan. Klitoris merupakan bagian tubuh perempuan yang paling sensitif terhadap rangsangan seksual. Dengan sunat perempuan, patriarkhi sedang menghabisi kemungkinan perempuan bisa mendapatkan kepuasan seksualnya.

Dengan demikian, perempuan secara seksual berada dalam kontrol laki-laki. Kontrol ini menjadi penting dilakukan, sebab seks diajarkan sebagai hak istimewa bagi laki-laki, dan hanya sebagai kewajiban bagi perempuan. Lihat saja dalam UU No.1 Tahun 1974, berhak bagi laki-laki menceraikan istrinya manakala tak lagi bisa melayani suaminya.

Dengan pembacaan seperti inilah, praktik sunat perempuan dilawan dan dihapuskan praktiknya sejak kini dan di masa mendatang. Sebab berakibat fatal dan bukti nyata dari pemujaan seks sebagai hak istimewa laki-laki, sambil mengabakan hak kesehatan seksual dan reproduksi perempuan.

Sumber gambar: kalyanamitra.or.id

Mukhotib MD

Jurnalis dan Pendiri Tabloid PAUD, bacaan tepat orangtua bijak Penulis novel Kliwon, Perjalanan Seorang Saya, Air Mata Terakhir, Pesona Sumilah, Den Ayu Putri. Konsultasi Program dan Manajemen, dan Fasilitator Pendidikan Kritis Rakyat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.